Amalan 10 Awal Zulhijah

Hari-hari ibadah dan hari-hari besar dalam Islam ini banyak, dan di antara hari tersebut ialah 10 hari awal bulan Zulhijah.

وَٱلۡفَجۡرِ. وَلَيَالٍ عَشۡرٖ

“Demi waktu fajar. Dan malam yang sepuluh.” 
(Surah Al-Fajr)

Sebahagian ahli ilmu mengatakan malam yang sepuluh ini ialah 10 akhir Ramadan manakalah sebahagian yang lain pula mengatakan 10 awal Zulhijah. Syeikh mengatakan, yang paling rajih ialah 10 awal Zulhijah. 

Menurut Ibnu Taimiyah, jika malam, maka 10 malam terakhir Ramadan ialah paling terbaik dalam setahun manakala jika siang hari, maka siang 10 awal Zulhijah lebih baik. 

 

Di dalam hadis ada juga menyebut tentang kelebihan 10 awal Zulhijah ini.

« مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهَا أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الأَيَّامِ ». يَعْنِى أَيَّامَ الْعَشْرِ. قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ « وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَىْءٍ ».

“Tidak ada satu amal sholeh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal sholeh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzul Hijjah).” Para sahabat bertanya: “Tidak pula jihad di jalan Allah?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satupun.” (HR Abu Daud)

Amalan Soleh 10 Awal Zulhijah

Pertama: Puasa sunnah

Disunnahkan untuk memperbanyak puasa dari 1 hingga 9 Zulhijjah karena Nabi SAW mendorong

kita untuk beramal soleh ketika itu dan puasa adalah sebaik-baiknya amalan soleh. Hadis riwayat Abu Qotadah menyebut :

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ

“Puasa Arafah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyura (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162).

 

Kedua: Takbir dan dzikir

Perbanyakkan takbir di waktu ini, di mana-mana sahaja, di rumah, ketika dalam perjalanan ke tempat kerja, dan ketika waktu kosong. Takbir ini ini disebut sebagai takbir mutlaq (takbir yang tidak terikat dengan waktu solat). Antara lafaz takbir :

اللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُ أَكْبَرُ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله ُ، اللَّهُ أَكْبَرُ وللهِ الْحَمْدُ

Ketiga: Menunaikan haji dan umrah

Keempat: Memperbanyak amalan soleh.

Seperti solat, sedekah, membaca Al-Qur’an, dan beramar ma’ruf nahi mungkar.

Kelima: berkorban

Di hari Nahr (10 Zulhijah) dan hari tasyrik disunnahkan untuk berkorban. Bahkan berkorban

itu lebih utama dari sedekah yang senilai korban sebagaimana dikatakan oleh Ibnul Qayyim.


مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ، إِنَّهُ لَيَأْتِي يَوْمَ القِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلَافِهَا، وَأَنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ مِنَ الأَرْضِ، فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا

Maksudnya: “Tidak ada amalan yang dilakukan oleh anak adam pada hari al-Nahr (Raya Aidiladha) yang lebih dicintai oleh Allah selain daripada menumpahkan darah (binatang korban). Sesungguhnya ia akan datang pada hari Kiamat dengan tanduknya, bulunya dan kukunya dan sesungguhnya darah tersebut akan sampai kepada redha Allah SWT sebelum ia jatuh ke bumi. Maka, bersihkanlah jiwa kamu (dengan berkorban).” (Riwayat al-Tirmizi 1493)

Keenam: Bertaubat

Termasuk yang ditekankan pula di awal Zulhijah adalah bertaubat dari berbagai dosa dan maksiat serta meninggalkan tindak zalim terhadap sesama insan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top